Pupuk Semangat Konservasi Lewat Pramuka

21 Agu 2018
Admin

Pupuk Semangat Konservasi Lewat Pramuka

oleh | Agu 21, 2018

Hari Pramuka yang setiap tahunnya jatuh pada tanggal 14 Agustus diperingati dengan berbagai kegiatan positif. Salah satunya dengan berdiskusi, berkemah hingga berkegiatan sosial. Hal ini juga yang kemudian dilakukan oleh Gerakan Pramuka di Kecamatan Air Naningan, Tanggamus, Lampung.

Dalam rangka memperingati Hari Pramuka ke-57 di tahun ini, Kwartir Ranting Pramuka Air Naningan bekerja sama dengan Dinas Sosial Kabupaten Tanggamus, Kelompok Pramuka Saka Wanabakti Batutegi dan IAR Indonesia menggelar Kemah Konservasi 2018 di Lapangan Pekon Air Kubang, Tanggamus, Lampung, 12-14 Agustus 2018.

WhatsApp Image 2018-09-14 at 11.10.08

Camat Air Naningan, Thalud membuka kegiatan yang telah diselenggarakan dua tahun berturut-turut ini. Dalam sabutannya, dia mengatakan kegiatan ini terus mendapat perhatian dan apreasiasi baik dari banyak kalangan. Hal itu juga terlihat dari peningkatan partisipasi dan keikutsertraan setiap tahunnya yang terus meningkat.

“Puji syukur kegiatan ini terus mendapat dukungan dari berbagai pihak. Pengurus Kwartir Air Naningan juga tidak pernah absen hadiri kegiatan ini. Tahun ini diikuti oleh sekitar 667 peserta dari 30 Sekolah Dasar hingga SMA di seluruh wilayah kecamatan Air Naningan,” jelas Thalud dalam sambutannya.

Thalud mengatakan, tujuan dari kegiatan ini selain untuk memperingati Hari Pramuka yang ke-57 juga untuk memupuk semangat konservasi dan kepedulian generasi muda kepada alam dan sesama.

“Kegiatan ini sudah dilakukan dua kali.  Kalau pada 2017 Saka Wanabakti hanya sekedar berpartisipasi sebagai peserta, kali ini mereka bekerja sama dengan Kwartir Ranting Gerakan Pramuka Air Naningan menjadi panitia,” jelasnya.

Dalam kemah ini dilaksanakan berbagai kegiatan antara lain lomba-lomba yang berkaitan dengan kepramukaan dan kegiatan konservasi.  Lomba-lomba kepramukaan antara lain Lomba Baris Berbaris (LBB), pentas seni, hastakarya, MTQ, Sqout Intelegence, pioneering, dan karnaval.

“Sedangkan kegiatan konservasi antara lain mengadakan pameran konservasi, penanaman bibit di lokasi kemah, membagi bibit (Ketapan kencana, glodokan tiang, kecapi, alpokat, durian, rambutan, dan bayur) kepada 30 sekolah, dan membagi bibit untuk warga sekitar lokasi kemah, dan pentas seni konservasi,” tutur Thalud.

WhatsApp Image 2018-09-14 at 11.10.09

Thalud menambahkan, selain kegiatan kepramukaan dan konservasi, para peserta juga mengadakan bakti sosial untuk korban bencana daerah. Bantuan yang berhasil dikumpulkan akan diserahkan langsung kepada Dinas Sosial untuk disalurkan.

“Tidak hanya semangat konservasi, semangat kemanusiaan juga perlu kita tumbuhkan, mengingat saudara-saudara kita di daerah lain membutuhkan uluran tangan kita,” tutup Thalud.

Dukung satwa-satwa dilindungi Indonesia dengan membagikan kisah ini di sosial mediamu atau ikut berdonasi untuk satwa-satwa di pusat rehabilitasi kami dengan mengklik link di sini.

Kabar YIARI

7
Jul 4, 2024

Lima Prinsip Kesejahteraan Satwa yang Harus Kamu Ingat!

Pasti Sobat #KonservasYIARI mendambakan hidup sejahtera dan bebas, bukan? Seperti halnya manusia, hewan juga merupakan makhluk hidup yang berhak menikmati kehidupan yang bebas dan sejahtera. Kesejahteraan hewan, yang dikenal dengan lima prinsip kebebasan...

7
Jun 26, 2024

Hutan Mangrove, Rumah bagi Biota dan Fauna yang Mesti Dilindungi

Fungsi hutan mangrove ternyata lebih banyak daripada yang kita duga, fungsi dan perannya tidak hanya melulu menahan laju abrasi pantai. Sebab, berbagai jenis biota dan fauna menghuni kawasan ekosistem satu ini, memberi manfaat bagi lingkungan maupun untuk...

Artikel Terkait