#TrenSosial: Gito, kasus bayi orang utan ‘paling parah’

21 Okt 2015
Risanti

#TrenSosial: Gito, kasus bayi orang utan ‘paling parah’

oleh | Okt 21, 2015

16 Oktober 2015 | Sumber : www.bbc.com

Gito, begitu kemudian dia dipanggil, sebelumnya disimpan sebagai binatang peliharaan oleh kepala Dusun Giet, Desa Merawa. Dia dijual dengan harga sekitar Rp400.000 dari seorang pria yang diduga membunuh ibu orang utan untuk mencuri bayinya. Badan penyelamatan binatang, International Animal Rescue (IAR) yang kemudian membantu menyelamatkannya mengatakan Gito “disimpan di kardus yang basah dengan air kencing, serta menderita dehidrasi parah dan kekurangan gizi.”

Kondisi Gito yang sangat memprihatinkan ini menjadi perbincangan di media sosial. Komentar-komentar kebanyakan menyatakan keprihatinan dan harapan agar Gito segera sembuh. Di Facebook BBC Indonesia misalnya, Endang Variasih menulis,”cepat sembuh dan sehat (Gito), juga untuk semua hewan di nusantara semoga lebih diperhatikan. Jangan bakar tempat mereka.”

Lainnya mengungkapkan kemarahan. Aprianto menulis, “manusia mulai kehabisan nurani, asal perut kenyang, dompet terisi, semua dihalalkan, walaupun hewan atau hutan membantu menjaga kesimbangan alam, mereka hantam habis.” Akun Twitter resmi IAR mengatakan, “Saat ini kami merawat salah satu kasus yang paling parah dalam kekejaman terhadap binatang dan penelantaran yang paling parah.”

gito 2

Orang utan yang diperkirakan berumur tiga hingga empat bulan ini ditemukan dengan tangan yang menyilang di dada. Kulitnya yang agak keabu-abuan dan bulu yang meniipis membuat Gito tampak seperti mumi.

Kepala eksekutif IAR Alan Knight mengatakan bahwa “tim kami melihat peningkatan kasus orangutan yang disimpan sebagai binatang peliharaan dan sebagian dari mereka baru saja diambil dari alam liar.”

“Ini adalah akibat dari kebakaran hutan sehingga orangutan tidak memiliki makanan dan tempat berlindung. Orangutan dibiarkan dalam kondisi rentan. Mereka terancam kelaparan, dibunuh, atau ditangkap oleh manusia.”

 

gito 3

gito 4

gito 5gito 6Selama pemeriksaan kesehatan, Gito mengalami demam dan tangan kakinya kaku. Ia menderita diare dan penyakit kulit yang sangat menular. “Gito berada di tangan yang aman sekarang dan menerima perawatan ahli dan perawatan di pusat kami di Ketapang. Tapi tragisnya ada banyak orang utan seperti dia yang membutuhkan bantuan kami,” kata Knight.

Dukung satwa-satwa dilindungi Indonesia dengan membagikan kisah ini di sosial mediamu atau ikut berdonasi untuk satwa-satwa di pusat rehabilitasi kami dengan mengklik link di sini.

Kabar YIARI

7
Jul 4, 2024

Lima Prinsip Kesejahteraan Satwa yang Harus Kamu Ingat!

Pasti Sobat #KonservasYIARI mendambakan hidup sejahtera dan bebas, bukan? Seperti halnya manusia, hewan juga merupakan makhluk hidup yang berhak menikmati kehidupan yang bebas dan sejahtera. Kesejahteraan hewan, yang dikenal dengan lima prinsip kebebasan...

7
Jun 26, 2024

Hutan Mangrove, Rumah bagi Biota dan Fauna yang Mesti Dilindungi

Fungsi hutan mangrove ternyata lebih banyak daripada yang kita duga, fungsi dan perannya tidak hanya melulu menahan laju abrasi pantai. Sebab, berbagai jenis biota dan fauna menghuni kawasan ekosistem satu ini, memberi manfaat bagi lingkungan maupun untuk...

Artikel Terkait