Ini Penyebab Orangutan Rusak Kebun Warga di Ketapang

20 Feb 2017
Heribertus Suciadi

Ini Penyebab Orangutan Rusak Kebun Warga di Ketapang

oleh | Feb 20, 2017

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, KETAPANG – Ketua IAR Indonesia, Tantyo Bangun mengaku khawatiran terhadap habitat orangutan semakin sempit. Kekhawatirannya lantaran rencana pembukaan lahan perkebunan seluas hampir 30 ribu hektar oleh PT MPK jelas mengancam eksistensi orangutan.

“Kami mengkhawatirkan masa depan orangutan. Terlebih setelah perusahaan dengan konversi hutan habitat yang masif seperti PT MPK masuk. Lahan yang akan mereka olah jadi perkebunan merupakan tahan gambut dan rumah bagi 1000 lebih individu orangutan,” katanya.

Ia mengungkapkan data hasil temuan Flora Fauna International Indonesia Program pemetaan gambut pada 2007, 2008 dan 2011. Tanah pada konsesi PT MPK sebagian besar merupakan gambut dalam bahkan ada kubah gambut sedalam 14 meter.

Kemudian lima tahun terakhir lahan di sekitar konsesi PT MPK pernah ada ratusan titik panas. Sebab itu pembukaan lahan itu beresiko meningkatkan kebakaran hutan. Hal ini diperparah adanya aktifitas illegal seperti penambangan kayu di wilayah konsesi PT MPK.

“Jadi dampak pembukaan lahan gambut bukan hanya kepada orangutan. Tetapi juga kepada masyarakat di sekitar areal hutan konsesi PT MPK,” ungkapnya.

Menurutnya lahan gambut mempunyai fungsi hidrologi yang penting sebagai penyimpan cadangan air tawar cukup besar. Pembukaan lahan gambut atau pembuatan kanal di lahan gambut berpotensi meningkatkan resiko kekeringan, kebakaran dan kebanjiran.

Lantaran kondisi tanah tidak mampu lagi menahan limpahan air hujan yang masuk. Hal ini tentu saja akan merugikan masyarakat sekitar. Sebab itu ia berharap Pemerintah pusat menjalankan moratorium gambut seperti yang diamanatkan Presiden.

“Kami berharap moratorium itu dilaksanakan dengan tidak lagi melakukan kegiatan baru di lahan gambut. Fokus kita saat ini bukan hanya orangutan. Tapi bagaimana kondisi alam yang seimbang dapat membuat masyarakat hidup sejahtera,” pungkasnya.

Ditegaskannya pada Peraturan Pemerintah (PP) No 57 Tahun 2016 tentang Perubahan Atas PP No 71 Tahun 2014 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Ekosistem Gambut jelas melarang pengolahan lahan gambut dengan ketebalan tiga meter atau lebih.

“Pada pasal baru tersebut juga menegaskan larangan membuat saluran drainase yang mengakibatkan gambut menjadi kering, membakar dan atau mengakibatkan terlampauinya kriteria baku kerusakan ekosistem gambut,” ujarnya.

Sumber http://pontianak.tribunnews.com/2017/02/02/ini-penyebab-orangutan-rusak-kebun-warga-di-ketapang

Dukung satwa-satwa dilindungi Indonesia dengan membagikan kisah ini di sosial mediamu atau ikut berdonasi untuk satwa-satwa di pusat rehabilitasi kami dengan mengklik link di sini.

Kabar YIARI

7
Jul 4, 2024

Lima Prinsip Kesejahteraan Satwa yang Harus Kamu Ingat!

Pasti Sobat #KonservasYIARI mendambakan hidup sejahtera dan bebas, bukan? Seperti halnya manusia, hewan juga merupakan makhluk hidup yang berhak menikmati kehidupan yang bebas dan sejahtera. Kesejahteraan hewan, yang dikenal dengan lima prinsip kebebasan...

7
Jun 26, 2024

Hutan Mangrove, Rumah bagi Biota dan Fauna yang Mesti Dilindungi

Fungsi hutan mangrove ternyata lebih banyak daripada yang kita duga, fungsi dan perannya tidak hanya melulu menahan laju abrasi pantai. Sebab, berbagai jenis biota dan fauna menghuni kawasan ekosistem satu ini, memberi manfaat bagi lingkungan maupun untuk...

Artikel Terkait